Hukum dan Aturan Google dalam SEO

Pada dasarnya, secara tersirat, hukum – hukum Google sudah ada dalam aturan emas. Secara tertulis hukum – hukum disusun untuk membuat pembatasan terhadap konten, lembaga atau orang yang berhubungan dengan Google. Berikut hukum – hukum yang dimaksud :

  1. Akses terhadap informasi adalah prioritas. Kebebasan berekspresi dan mendapatkan informasi adalah hak semua orang. Dengan demikian, kejelasan dan kebenaran informasi harus dipertahankan. Oleh sebab itu Google berupaya untuk mencegah segala aktivitas, baik spam, malware, aktivitas yang melanggar hukum (etika dan hukum yang berlaku pada suatu negara), serta aksi – aksi pencurian identitas (identity theft).
  2. Algoritma dan tindakan manual diberlakukan. Dengan algoritma yang dijalankan tanpa henti, maka relevansi serta kelengkapan informasi dapat dicapai dari proses pencarian triliunan halaman web. Namun, pada kasus – kasus tertentu, kontrol secara manual diberlakukan jika mesin pencari tidak memberikan solusi optimal.
  3. Daftar pengecualian sebagai kasus khusus. Ada kalanya algoritma Google salah dalam mengidentifikasi kelayakan website. Misalnya, algoritma SafeSearch yang dirancang melindungi anak dari konten dewasa. Website perihal pendidikan seks bisa disalahartikan sebagai konten dewasa. Oleh karena itu justifikasi manual dilakukan sehingga konten demikian tidak dikategorikan sebagai konten dewasa.
  4. Memangkas spam dan malware. Google akan segera menyingkirkan konten yang tidak relevan (spam), phising dan program perusak atau malware dari daftar hasil pencarian.
  5. Panduan yang adil untuk webmaster. Panduan diberikan untuk menjalin kerja sama menguntungkan antara Google dan webmaster. Jadi, konten dapat terindeks dengan benar dan Google mampu menyajikan informasi yang relevan. Jika didapati kendala, webmaster dapat membuat pernyataan supaya Google meninjau ulang keberadaan website.
  6. Memangkas hasil pencarian atas dasar hukum. Google dapat menghapus konten dari hasil penelusuran karena alasan hukum. Biasanya, penghapusan dilakukan setelah menindak lanjuti kebenaran pengaduan pihak lain terkait pelanggaran hak cipta, aturan suatu negara, konten ilegal, atau penghinaan agama.                                                                                                                                                                                                                                             Google tidak sembarangan menghapus hasil pencarian. Berbagai pertimbangan serta kelengkapan dokumen diperlukan untuk mencabut informasi dari indeks pencarian. Contoh, pelaporan di Denmark ditanggapi Google sebagai berikut : “Kami menerima permintaan dari penegak hukum lokal untuk mengahpus dua video youtube karena mengkritik duta besar asing, Dasar hukum untuk penghapusan tidak diberikan. Kami tidak menghapus video tersebut”.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                         Semua pemngaduan serta pemangkasan informasi pada pencarian didokumentasikan secara transparan. Siapa saja dapat melihat prosesi aduan serta tidak lanjut Google. Untuk melihatnya anda bisa mengunjungi link berikut : http//www.google.com/transparencyreport/.
  7. Mencegah aksi pencurian identitas. Google dapat menghapus informasi pribadi dari hasil pencarian jika disinyalir berdampak pada pencurian identitas atau penipuan keuangan. Misalnya, informasi nomor rekening bank, nomor kartu kredit dan image tanda tangan.
  8. Memerangi eksploitasi anak. Google akan memblokir semua pencarian yang mengarah pada pelecahan seksual dan eksploitasi anak – anak.
  9. Pembatasan terhadap “konten yang memberikan efek kejut”. Konten yang menyinggung, melecehkan bahkan menjijikkan, dalam taraf tertentu akan diminimalisir keberadaannya dengan mempersempit modus pencarian, meskipun pada dasarnya informasi demikian mungkin dibutuhkan pengguna lain. Misalnya, konten dokumentasi anarkis berdarah yang akan memberikan rasa ngeri atau “efek kejut” bagi yang melihatnya.
  10. Kebebasan memilih informasi. Pengguna dapat mengaktifkan fitur Safesearch yang akan memblokir konten dewasa dari hasil pencarian.

La